Ya ALLAH..Ya RAHMAN..Ya RAHIM..

Salam perjuangan...terima kasih kerana sudi mengunjungi blog ana yang tidak seberapa ini. Namun, apa yang baik itu harap dapat dimanfaatkan dan sebar-sebarkanlah walau 1 ayat. sesungguhnya yang baik itu dari ALLAH SWT..dan yang kurang itu dari kelemahan ana sendiri. Justeru, tegur-tegurlah jika ada kekhilafan dengan berhikmah. salam ukhuwah fillah wa syukran jaziilan.

Sunday, August 30, 2009

1
“Ye! Ye! Dapat gula-gula! Ye! Ye!” Apit melompat-lompat kegirangan sambil menari riang bersebelahan Taufik yang sedang sibuk menyiapkan kerja rumahnya. Ditangan Apit juga tergenggam erat batang lolly pop yang masih berbaki. Pasti Apit dapat dari kawan-kawannya.
“Apit, diam la..abang nak buat kerja ni!” marah Taufik. Dia tidak dapat menumpukan perhatian.
Apit yang sedari tadi riang melompat terus berhenti. Dia tahu, kalau dia terus berbuat bising, abangnya akan menarik telinganya yang kecil itu. Dia serik, akibat selalu diperlakukan begitu apabila abangnya marah.
Apit berjalan perlahan menuruni beberapa anak tangga lalu duduk di situ. Matanya jauh merenung langit yang bersinar dek pancaran cahaya matahari. Seketika dia menggenyeh mata yang kepedihan dengan tangannya yang berdebu itu sambil tangan kanannya pula menyuap lolly pop ke dalam mulut. Dia menyanyi-nyanyi lagu alif ba ta’ dengan sebutan pelatnya.
“Apit buat apa tu, sayang?” Tiba-tiba kedengaran suara ibu dari bawah rumah. Apit bangun menuruni tangga lantas berlari ke arah ibu yang sedang menggendung bakul berisi buah kelapa lantas memeluknya.
“ish Apit ni, nasib baik buah kelapa ni tak jatuh tau. Kalau timpa atas kaki Apit, berdarah, ha siapa yang sakit?” usik ibu. Apit tunduk lalu membelek-belek kakinya.
Melihat kelakuan Apit itu membuatkan si ibu tersenyum. Kepala Apit diusapnya berkali-kali setelah bakul yang berat tadi diletakkan di atas tanah.
“Apit makan apa ni?” Soal ibu. Dia duduk bersandar pada tiang rumah sambil mengibas-ngibas mukanya dengan surat khabar lama kerana kepanasan.
Apit mengeluarkan lolly pop dari dalam mulutnya dan di suakan ke mulut ibu.
“eh, ibu puasa la, mana boleh makan” Kata ibu. “ Apit ambik mana ni?” Soal ibu kembali.
“ Ijam bagi Apit. Ijam tak nak makan ni lagi!” Terang Apit. Si ibu hanya menggelengkan kepalanya.
“Apit, lain kali jangan ambil hak orang lain tau. Tak baik. Nanti ALLAH marah. Lagipun, Apit kan dah besar, dah empat tahun!” Kata ibu tua itu lembut.
“ibu, kenapa ALLAH marah? Apit tak curi, kawan Apit bagi Apit!?” Terang Apit bersungguh-sungguh.
“ALLAH marah kalau kita suka minta-minta dekat orang. Kalau kita mencuri, lagi ALLAH marah tau!?” Terang ibu penuh sabar. Begitulah kebiasaannya, dia akan melayan karenah si anak bila ada masa terluang.
“ibu, Apit janji tak ambik lagi tau. Nanti Apit minta maaf dekat ALLAH, lepastu ALLAH tak marah Apit lagi, kan ibu?” Jawab Apit terus menggumam lolly pop yang hanya tinggal batang itu.
“Apit..Apit, ada-ada jer la anak ibu ni. Eh, mana abang?” Si ibu menjenguk ke bawah rumah dan halaman mencari anak lelaki sulungnya itu.
“atas.” Jawab Apit ringkas sambil menudingkan jarinya ke arah beranda.
“abang buat apa? siapa yang mandikan Apit ni?” Ibu tua itu memandang tepat wajah comel si anak. Baju si anak dibetulkan sambil mengibas pasir yang melekat.
“Apit mandi sendiri la” jelas Apit lalu mengekori si ibu masuk ke dalam rumah.
“kasihan anak ibu mandi sendiri yer, Apit dah makan dah?” Tanya ibu sambil mengusap kepala Apit.
“Apit tunggu ibu. Apit nak makan dengan ibu.” Jawab Apit sambil memeluk ibu.
“dah tu, Apit pergi panggil abang, nanti ibu suapkan Apit makan yer.” Arah ibu. Apit hanya menurut. Dia memanjat anak tangga menuju ke ruang tamu untuk memanggil abang tunggalnya itu. Apit berasa kurang selesa setiapkali di arahkan memanggil abangnya tatkala si abang sibuk melakukan sesuatu malahan dia telah membuatkan si abang marah kerana berbuat bising seketika tadi. Apit takut telinganya ditarik lagi.
“a..aa..abang, ibu panggil.” Apit memanggil dari jauh. Suaranya juga agak tersekat-sekat memanggil si abang.
“jangan kacau abang. Abang sibuk ni!” marah Taufik namun Apit terus memanggil-manggil namanya.
“ish budak ni, nanti abang tarik telinga kang!.” Apit segera memekup telinganya. Dia lantas berlari mendapatkan ibu yang sedang memanaskan makanan untuknya.
“ha, dah tu, jangan berkasar sangat dengan adik, tak baik. Cepat bersiap dah dekat pukul dua ni. Kata ada kelas tambahan kat sekolah!” ibu memperingatkannya dengan suara yang cukup lembut.
Taufik melihat jam di dinding. Dia hampir-hampir terlupa mengenai kelas tersebut. Tanpa berlengah, dia terus bersiap dan bergegas ke bawah rumah mengambil basikal buruknya itu untuk ke sekolah.
“abang, nanti belikan Apit gula-gula tau!” Jerit Apit dari atas rumah.
“puasa lah, mana boleh makan?” Balas Taufik sambil mengayuh perlahan basikal tuanya itu.
“Apit nak jugak. Abang belikan tau!” Jerit Apit lagi sambil melambai-lambaikan tangannya ke arah Taufik. Taufik hanya mengangkat tangannya tanpa menoleh ke arah Apit sambil terus berlalu.
Si ibu yang melihat gelagat anak-anak hanya menggeleng-gelengkan kepalanya. Dia tahu, walaupun Taufik bersikap tegas dan suka mengusik adiknya, namun jauh di sudut hati, dia sangat sayang pada adik tunggalnya itu. Jika Apit dibuli budak-budak kampung itu, Taufiklah yang akan membantunya. Malah, jika dia bermain bola, dia akan turut membawa Apit bersama. Cuma kadang kala kenakalan Apit membuatnya sedikit geram dan telinga si kecil itu akan ditariknya.

2
Petang itu cuaca cerah. Angin yang memukul lembut terasa nyaman sekali.
“Apit mana bu?” Soal Taufik setelah mendapati adiknya tiada di dalam rumah.
“Apit ada kat bawah pokok sana tu. Merajuk!.” Jawab ibu sambil tangannya ligat menguli tepung untuk di buat kuih.
“merajuk? Kenapa pulak bu? Bergaduh dengan kawan-kawan dia ker?” Soal Taufik kehairanan.
“tadi kakak si Ijam tu belikan dia kasut baru. Ye lah, nak raya! Apit Nampak Ijam pakai kasut tu masa bermain tadi, dia pun nak kan jugak kasut macam tu. Mana mampu ibu nak belikan kasut mahal-mahal macam tu Taufik! Habistu, merajuk lah dia.” Cerita ibu.
Taufik tersenyum sendiri melihat keletah adiknya itu. Yelah, budak-budak. Mana dia tahu kesusahan yang dialami ibu. Cuma apa yang dia tahu, nak kan itu dan ini. Fikir Taufik.
“Apit, abang nak pergi kedai, nak ikut tak?” Soal Taufik setelah merapati Apit yang sedang bermain di bawah pokok di halaman rumahnya sendirian itu. Dia berhasrat mahu menghiburkan hati si adik.
Apit hanya membungkam sambil jari-jemarinya menguis-nguis tanah.
“abang nak pergi kedai kat hujung kampung sana tu. Ada macam-macam tau Pit. Ada coklat, ais krim, keropok, gajah pon ada tau.” Taufik cuba memancing sambil berseloroh. Namun, tetap tiada respon dari Apit.
“tak nak pergi sudah. Nanti siapa yang rugi? Aaaaa…pit jugak yang rugi. Abang nak belanja ais krim tak nak ikut pulak, jual mahal….” Taufik cuba memancingnya lagi. Namun Apit sedikitpun tidak mengendahkannya. Wajahnya terus mencuka. Taufik akhirnya mengalah.
‘ah, kejap lagi ok lah tu!’ fikir Taufik di dalam hati lantas meninggalkan adiknya sendirian.

3
Sudah seminggu Apit demam. Bila tidur, dia asyik meracau merengek nak kan kasut baru. Puas ibu memujuk namun dia tetap mahukan kasut baru itu. Memikirkan keadaan ekonomi keluarga mereka yang ibarat kais pagi makan pagi itu memang mustahil untuk membelikan Apit kasut baru.
Taufik termenung di tangga. Dia tahu, sudah dua tahun Apit tidak bertukar kasut dan baju raya baru. Taufik menoleh memandang adiknya yang terbaring lesu di atas tikar mengkuang di ruang tamu. Perasaan kasihan timbul di dalam hatinya. Seketika matanya merenung pula wajah tenang ibu yang sedang menuam tuala di kepala Apit.
Taufik menarik nafas panjang. Terasa berat membiarkan ibu memikirkan bagaimana untuk mencari duit agar dapat membelikan adik kasut yang diinginkannya itu. Taufik nekad, dia akan berusaha keras mengumpul wang dan membelikan Apit kasut baru.
Malam itu, selesai solat terawih di surau, Taufik segera pulang ke rumah. Kelihatan ibu sedang menjahit baju tempahan penduduk kampung. Beberapa hari ini ibu tidak dapat berjemaah di surau dan hanya berterawih seorang diri di rumah kerana menjaga Apit. Dengan masa yang ada, ibu akan gunakan untuk menyiapkan tempahan tersebut. Itulah sumber pendapatan ibu selain menjual kuih dan mengusahakan kebun peninggalan arwah datok tiga tahun lalu.
Taufik melabuhkan punggungnya di sisi Apit yang nyenyak tidur itu. Perlahan-lahan dia mengeluarkan buku sekolah lalu menyiapkan kerja rumah yang belum siap itu.
“Afik, minggu depan tolong ibu pergi bandar yer.” Pinta ibu tiba-tiba. Taufik berhenti menulis dan memandang ke arah ibu.
“nak buat apa ibu pergi bandar?” Soal Taufik kehairanan.
“belikan adik kasut raya” jawab ibu sambil meneruskan kerjanya itu.
“tapi bu, kasut tu kan mahal? Dari mana nak dapat duit beli kasut tu?” Soal Taufik lagi.
“tadi ibu jual sayur dari kebun datok, campur duit jualan kuih yang Afik jual petang-petang tu, cukuplah buat belikan adik kasut baru.” Terang ibu.
Taufik terdiam. Jauh di dalam hati dia berasa kagum dengan kegigihan ibu.

4
Apit bangun awal pagi itu. Dia mengikut ibu ke kebun kerana Taufik belum pulang dari sekolah. Bila sahaja diberitahu mahu belikan kasut raya, Apit terus bersemangat dan demamnya juga mula beransur pulih. Malah hatinya begitu gembira sekali. Berkali-kali dia menyanyikan lagu ‘selamat hari raya’ sambil melompat-lompat riang. Ibu tersenyum melihat gelagatnya itu.
Matahari kian terik. Selepas pulang dari sekolah, Taufik terus ke kebun mencari ibunya. Dia mahu membantu ibu yang sejak pagi mengusahakan kebun itu. Kelihatan Apit sedang tidur di dalam pondok rehat dengan hanya beralaskan kain batik ibu yang kian lusuh. Mesti dia keletihan akibat banyak bermain. Sementara ibu kelihatan sibuk membuang daun-daun pisang yang layu di hujung kebun.
Sungguh tiada erti penat bagi ibu meskipun di bulan puasa. Walaupun cuaca panas terik, ibu cekal mengusahakan kebun itu tanpa mengeluh sedikitpun. ‘kalaulah ayah masih ada, tentu ibu tak perlu susah payah cari rezeki macam ni’ fikir Taufik sendiri. Hatinya sayu mengenangkan nasib ibu setelah ayah pergi meninggalkan mereka dua tahun lalu.
Sedang sibuk melayani perasaanny sendiri, kedengaran suara ibu mengaduh sakit. Taufik segera berlari ke arah ibu. Dia terkejut melihat kaki ibu berdarah dengan banyaknya. Dengan pantas, Taufik membalut kaki ibu yang terkena parang itu dengan baju yang dipakainya.
“ibu, tahan bu, Afik bawak ibu pergi klinik.” Kata Taufik cemas. Dia memapah ibu ke pondok rehat.
“tak payah Afik, bawak ibu balik rumah. Lepas sapu minyak angin nanti baiklah kaki ibu ni.” Balas ibu dengan suara yang bergetar menahan sakit.
Taufik membantah namun ibu tetap berkeras tidak mahu ke klinik. Taufik tahu, pasti ibu bimbang dengan bayaran ubat yang mahal. Ibu tidak mahu wang untuk membeli kasut adik digunakan untuk membayar ubat bagi merawat kakinya. Ibu tidak mahu merampas kegembiraan adik semata-mata demi kesihatannya. Taufik sangat sedih melihat ibu kesakitan namun terpaksa akur dengan kata-kata wanita mulia itu.
Sudah beberapa hari ibu tidak ke kebun. Luka di kaki ibu juga kian parah. Kaki ibu semakin bengkak dan bernanah. Melihat keadaan ibu, hati Taufik menjadi sayu.
Petang itu, dia hanya duduk di anak tangga memikirkan keadaan ibu. Sejak ibu sakit, dia tidak lagi menjual kuih. Dengan duit zakat fitrah yang diterimanya dari sekolah beberapa hari lalu, digunakan untuk menampung perbelanjaan harian sejak ibu tidak bekerja. Dia mengira-ngira baki duit tersebut untuk membelikan ibu ubat di klinik. Tetapi dengan baki sebanyak rm24 ringgit itu, sudah pasti tidak mencukupi. Jika dicampur dengan duit yang ibu beri beberapa hari lalu buat belikan kasut raya untuk Apit, kemungkinan sudah mencukupi. Namun, ibu pasti marah dan Apit akan bersedih lagi jika tidak dibelikan kasut itu nanti.
Taufik resah. Dia tidak ada daya untuk membantu ibu mendapatkan duit perubatan. Dadanya terasa berat dengan masalah yang menghimpit. Kalaulah Apit mengerti kesusahan yang dihadapinya kini, pasti segala-galanya mudah. Fikir Taufik sendiri.
Taufik mengeluh panjang sambil melepaskan pandangannya jauh di halaman. Kelihatan Apit sedang sibuk membersihkan basikal buruknya. Entah apa yang hendak dibuat dengan basikal yang sudah lama tidak digunakan itu. Ini menimbulkan tanda tanya di hati Taufik. Dia bingkas bangun dan menghampiri Apit.
“Apit buat apa ni?” Soal Taufik lalu duduk disebelah Apit yang ligat membersihkan tayar basikal.
“Apit cuci basikal” jawab Apit meneruskan kerjanya.
“abang tau la Apit cuci basikal. Tapi nak buat apa dengan basikal ni?” Soal Taufik kembali.
“Apit nak jual.” Balasnya.
Tercengang Taufik mendengarnya.
“nak jual? Kenapa Apit nak jual basikal ni? Basikal ni kan dah rosak, tak boleh digunakan lagi. Siapa yang nak beli?” Soal Taufik panjang lebar.
“abang!” Apit bangun dan duduk di riba Taufik.
“yer!” Taufik memandang wajah Apit menanti penjelasan si kecil itu.
“Apit nak jual basikal ni. Apit nak cari duit nak bagi ibu. Nanti ibu boleh beli ubat. Ibu tak kan sakit lagi kan abang?” Terang Apit. Di kelopak matanya ada air yang bergenang.
Tercengang Taufik mendengarnya. Perasaan terharu juga menerjah lubuk hatinya.
“abang, Apit dah tak nak kasut baru lagi. Apit suka kasut ni. Kasut ni Apit dah cuci tadi. Dah bersih dah. Nanti raya, Apit boleh pakai kasut ni macam dulu. “ sambung Apit lagi sambil berlari ke arah selipar lama yang dijemurnya tidak jauh dari situ.
Sekali lagi perasaan terharu melanda jiwanya. Dia sebak mendengar kata-kata adik yang selama ini disangkanya tidak memahami kesusahan yang ditanggungnya dan ibu. Taufik menghampiri Apit lantas memeluknya erat dan menciumnya berkali-kali. Air matanya berjuraian. Dia benar-benar terharu dan bangga dengan pengorbanan si kecil itu.
“terima kasih Apit, terima kasih!abang sayang Apit.” ucap Taufik sambil mencium adiknya berkali-kali. ‘terima kasih Ya ALLAH!’. Ucapnya di dalam hati. Sambil memandang ke langit, Taufik menitikkan air mata kesyukuran.


p/s: Sambutlah perayaan dengan rasa kesyukuran. Jangan kita membazir dan melampaui batas dalam menyambut aidilfitri. Ingatlah mereka yang tidak mampu dan hidup dalam cengkaman kemiskinan. Sungguh kita sudah terlalu berlebih-lebih dalam urusan duniawi ini.BERINGATLAH KITA!! ;)

2 apa kata anda..!:

Awrapurnama August 31, 2009 at 1:50 AM  

Syurga di bwh telapak kaki ibu! smg sy mnjadi insan yg igt akn kesusahn org lain..

nurpalestina September 3, 2009 at 10:52 AM  

salam. mari doakan semoga kita sama2 menjadi anak yg baik dan solehah. dan....kita menjadi manusia yg suka menolong manusia lain yg dalam kesusahan. amin!

Post a Comment

jika anda ingin komen..komenlah dengan cara yang berhikmah..(>,<)

masih untuk direnungkan oleh mata hati kita... :)

TolongLAH!!TolongLAH!! tegaKAH kita tidur dalam kekenyangan dan hidup dalam kemewahan sedangkan mereka di 'sana' mati kelaparan???? tegaKAH ANDA???? *************************************************************** AIR MATA PALESTIN

About This Blog

★˛˚˛*˛°.˛*.˛°˛.*★* *★* 。*˛.
˛°_██_*.。*./ ♥ \ .˛* .˛。.˛.*.★* *★ 。*
˛. (´• ̮•)*.。*/♫.♫\*˛.* ˛_Π_____.♥ Selamat Hari Raya ♥ ˛* ˛*
.°( . • . ) ˛°./• '♫ ' •\.˛*./______/~\*. ˛*.。˛* ˛. *。
*(...'•'.. ) *˛╬╬╬╬╬˛°.|田田 |門|╬╬╬╬╬*˚ .˛ *...
selamat hari raya maaf zahir dan batin utk semua kawan-kawan ^_^ peringatan buat diri & muslimin-muslimat..raikan hari raya dengan kesyukuran dan ibadat bukan dengan maksiat..mudah2an diri kita dirahmati ALLAH selalu. amin!

  © Blogger template The Professional Template II by Ourblogtemplates.com 2009

Back to TOP